30 WASIAT IMAM AL-GHAZALI, WASIAT NO. 30 TU JANGAN DI ABAIKAN…

Imam al-Ghazali mempunyai daya ingatan yang kuat dan bijak berhujjah. Beliau digelari “Hujjatul Islam” kerana kemampuannya tersebut. Beliau sangat dihormati di dua dunia Islam iaitu Saljuk dan Abbasiyah yang merupakan pusat kebesaran Islam. Beliau berjaya mengusai pelbagai bidang ilmu pengetahuan. Di antara kitab beliau yang paling terkenal adalah “Ihya Ulumuddin” (Menghidupkan Ilmu Agama) yang menjadi rujukan utama umat Islam di seluruh dunia.

Wasiat 1:
Berbakti kepada dua ibu bapa wajib kerana hukum Allah. Anak yang enggan berbakti kepada dua ibu bapanya dianggap anak derhaka. Dan perbuatan derhaka satu dosa besar.

Wasiat 2:
Kasihanilah anak yatim kerana Rasulullah s.a.w. juga tergolong sebagai anak yatim dan baginda akan bersama-sama dengan orang yang menyayangi dan mengasihani anak yatim di akhirat.

Wasiat 3:
Ujian datang silih berganti. Ia merupakan warna kehidupan setiap insan. Laluilah ia dengan sabar agar kualiti iman kita meningkat. Kerana ujian itu untuk mematangkan keimanan kita.

Wasiat 4:
Menghormati dan memuliakan guru merupakan tugas dan kewajipan kita sebagai anak dan murid. Guru bagaikan orang tua kita sendiri yang wajib kita hormati dan muliakan.

Wasiat 5:
Menanamkan iman dalam diri anak merupakan kewajipan orang tua. Anak-anak akan membesar dalam suasana cukup peka dan sensitive dengan Tuhan. Bila ini sudah ada, dengan sendirinya dia akan malu dan takut untuk membuat dosa.

loading...

Wasiat 6:
Banyak pendidikan kesihatan yang diajar oleh Rasulullah kepada umatnya termasuk aspek kebersihaan tubuh badan, pakaian, alam sekitar dan juga makanan. Kerana di dalam tubuh yang sihat itu terdapat kelazatan dalam beribadat.

Wasiat 7:
Islam mendidik kita agar memuliakan dan menghormati tetamu. Kerana tetamu datang membawa rezeki dan apabila ia pulang menghapuskan dosa kita.

Wasiat 8:
Menghormati jiran adalah merupakan tugas dan kewajipan setiap Muslim. Kita dituntut untuk bersikap memuliakan jiran kita kerana jiranlah orang yang paling terdekat dengan kita.

Wasiat 9:
Al-Quran memerintahkan kita agar berfikir dan menggunakan akal untuk memecahkan rahsia hidup ini. Matlamatnya adalah untuk kebahagiaan dunia dan akhirat kita.

Wasiat 10:
Al-Quran mengandungi fakta dan mukjizat. Kejadian alam, manusia dan ilmu pengetahuan didedahkan secara terus terang, yang membuat manusia yakin akan kebenaran adanya Allah.

loading...

Wasiat 11:
Mencintai ilmu dan mengamalkan ilmu adalah tanda kecerdasan dan disukai Allah. Barangsiapa yang keluar rumahnya dengan niat untuk mencari ilmu, nescaya dilindungi Allah dan sampai ia kembali.

Wasiat 12:
Sesungguhnya dusta itu menuntun kepada kekejian dan kekejian itu menuntun ke dalam api neraka. Tidak henti-hentinya seseorang berdusta dan membiasakan diri dalam dusta, sehingga dicatat di sisi Allah sebagai pendusta.

Wasiat 13:
Menyaksikan maksiat, kejahatan dan menjadi saksi palsu adalah di antara penyakit lidah dan hati yang amat merbahaya. Ianya menjadi punca kepada rosaknya iman dan seterusnya boleh membawanya ke neraka jahannam.

Wasiat 14:
Islam tidak hanya mengharamkan perbuatan zina, tetapi termasuk juga sebarang tindak-tanduk yang membawa kepada berlakunya perbuatan yang terkutuk itu, iaitu sebarang perlakuan kea rah menghampiri zina.

Wasiat 15:
Minuman yang memabukkan seperti arak, hukumnya adalah haram, sama ada sedikit atau banyak, mabuk atau tidak. Setiap Muslim yang berakal pasti menjauhi arak kerana ia merosakkan akal, menimbulkan penyakit dan dimurkai Allah.

Wasiat 16:
Pemimpin yang adil adalah pemimpin yang menghukum dengan penuh keadilan, dan apabila berkata dengan penuh kebenaran, tidak menyakiti hati orang, dan jujur sama ada kepada diri sendiri mahupun kepada orang lain.

Wasiat 17:
Mujahidin atau pejuang-pejuang Islam yang berjuang di jalan Allah adalah mereka yang merentasi ceruk bumi ini dengan satu mesej, iaitu menegakkan kebenaran Islam dan menghancurkan kebatilan.

Wasiat 18:
Ahlul Itsar iaitu orang-orang yang gemar melakukan kebaikan, sentiasa mendahulukan kepentingan orang lain, menolong dan membantu orang yang memerlukan bantuannya. Mereka adalah orang yang paling bermanfaat dan disayangi oleh orang lain.

Wasiat 19:
Orang-orang yang redha dengan ketentuan Allah, maka Allah bukakan pintu-pintu kebaikan yang banyak sehingga tiada hari bagi mereka melainkan harus berbuat kebaikan, iaitu kebaikan apa sahaja yang diperintahkan oleh agama.

Wasiat 20:
Ahlul Najat iaitu orang-orang yang selamat. Mereka hanya menunaikan amalan-amalan yang wajib dan meninggalkan larangan-larangan Allah. Hanya itu yang mereka kerjakan, tidak lebih dan tidak pula kurang.

Wasiat 21:
Menjadi manusia yang paling bahagia adalah idaman setiap insan. Oleh itu raihlah hari-hari bahagia bersama Allah dan Rasul-Nya.

Wasiat 22:
Malu adalah perhiasan Mukmin sejati. Ianya merupakan akhlak para Nabi dan Rasul yang harus dimiliki setiap orang yang mengaku umat Muhammad.

Wasiat 23:
Syaitan adalah musuh yang nyata ke atas manusia. Oleh itu jadikan ia sebagai musuh, bukan sebagai kawan.

Wasiat 24:
Silaturahim adalah amalan mulia para Nabi dan Rasul, sehinggakan orang yang memutuskan silaturahim dianggap telah melakukan dosa besar.

Wasiat 25:
Mengingat mati mendatangkan kemanisan iman dan sekaligus menguatkan rasa ber-Tuhan dan taqarrub kepada Allah.

Wasiat 26:
Orng yang menghafal al-Quran dianggap sebagai keluarga-keluarga Allah. Oleh itu perbanyakkanlah menghafal al-Quran kerana ia cahaya di dalam kubur.

Wasiat 27:
Solat tahajjud ataupun qiamul lail adalah solatnya para Nabi dan Rasul. Bangunlah pad malam yang akhir dan gunakan waktumu untuk meminta hajatmu nescaya akan segera ditunaikan Allah.

Wasiat 28:
Kasih dan cinta kepada Rasulullah s.a.w. adalah satu kemestian dalam kehidupan soerang Muslim. Setiap Muslim mesti berbuat demikian kerana baginda adalah orang yang paling berjasa di dalam membimbing dan memberi petunjuk kepada manusia sejagat.

Wasiat 29:
Doa memiliki kekuatan dan kehebatan yang dahsyat sehinggakan doa dianggap sebagai senjata mukmin dan pembuka pintu rezeki.

Wasiat 30:
Solat yang khusyuk adalah kunci mendapatkan keredhaan Allah. Latihlah kekhusyukan di dalam solat supaya beroleh kemenangan di syurga.

Sumber:
Abu Ahmad Yasin. 30 Wasiat Imam Ghazali.

SILA SHARE DAN SEBARKAN

SAYYIDAH ZAENAB BINTI ALI BIN ABI THALIB, SRIKANDI BANI HASYIM DI KARBALA, WANITA PENYELAMAT CICIT RASULULLAH SAW

Siapa beliau? Bagi orang yang berkecimpung dan memperdalam dunia yang berkaitan dengan AHLUL BAIT atau SERI KEHIDUPAN KELUARGA NABI MUHAMMAD SAW, nama beliau ini sangatlah tidak asing, kerana kedudukan beliau ini sama terhormatnya dengan keluarga besar Rasulullah SAW lainnya.

Tidak mengenal nama beliau, bererti belum mengenal Ahlul Bait secara utuh, kenapa demikian? Kerana beliau inilah yang kelak berhasil menyelamatkan keturunan dari Rasulullah SAW dari pembantaian manusia manusia bengis dan tidak beradab di Padang Karbala Irak, padahal yang mereka bantai adalah keluarga Rasulullah SAW.

Keluarga Ahlul Bait Rasulullah SAW adalah keluarga yang mampu memberikan sinar dan bercahayanya Islam dikota Mekkah dan Madinah. Dan salah satu yang memberikan cahaya itu adalah Sayyidah Zaenab, kenapa harus beliau?, kerana berkat jasa beliaulah Ahlul Bait keturunan Sayyidina Husein dapat kekal sampai sekarang. Ya, Sayyidah Zaenab inilah wanita yang berhasil menyelamatkan satu-satunya keturunan Rasulullah SAW dari Jalur Sayyidina Husein.

Tidak terbayang jika saat itu Sayyidah Zaenab tidak berhasil menyelamatkan cicit Rasulullah SAW yang bernama Ali Zaenal Abidin, maka mungkin tidak ada yang namanya para Habaib, para Walisongo, kerana Habaib dan para walisongo bernasabkan kepada Sayyidina Ali Zaenal Abidin. Terus terang menulis kisah beliau perasaan kami bergetar dan terharu, alagi bila membaca sejarah wanita yang agung ini. Namanya memang nyaris terlupakan dalam sejarah Islam dimasa Bani Umayyah dan Bani Abbasiah, namun tidak dimata para pejuang keadilan dan kehormatan. Bagi kami sosok Sayyidah Zaenab adalah sosok pahlawan Besar bagi umat Islam.

Beliau layak disejajarkan dengan wanita-wanita Islam hebat lainnya seperti Rabiatul Adawiyah, Sayyidah Nafisah binti Hasan, Ibundanya dan juga neneknya. Penting bagi mereka yang mendalam sejarah ahlul bait untuk mengetahui sosok yang satu ini.

Kisah beliau bila kita baca secara utuh diberbagai biografi yang ada, betul-betul sangat menggetarkan, kami berapa kali membaca biografi beliau, sering kali merasa terharu melihat perjuangan wanita yang tangguh ini. Tidak terbayang ketika Sayyidah Zaenab berangkat bersama-sama dengan abangnya Sayyidina Husein, terbayangkah kita bagaimana perjalanan waktu itu yang dilakukan oleh wanita-wanita Bani Hasyim demi mempertahankan sebuah kebenaran, termasuk salah satunya adalah Sayyidah Zaenab.

Berapa kali Sayyidina Husein melarang adiknya untuk ikut Ke Kufah , negeri tempat akan diangkatnya Sayyidina Husein oleh penduduk disana, namun Sayyidah Zaenab tetap bersikeras mengikuti abangnya. Kedekatan antara Sayyidina Husein dengan Sayyidah Zaenab memang sudah terkenal dimana-mana, kecintaan Sayyidah Zaenab kepada abangnya ini memang sangat luar biasa.

Kisah Seorang Sayyidah Zaenab adalah kisah yang menggetarkan, dalam umur lima tahun ia menyaksikan Rasululllah wafat dengan dipenuhi tangisan penduduk Madinah. Kedua, tidak lama kemudian ibunya yaitu Sayyidatuna Fatimah Azzahra wafat karena dirundung duka atas wafatnya Rasulullah SAW, beberapa tahun kemudian, ia menyaksikan langsung kematian ayahnya yang dibunuh secara tragis dibunuh oleh musuhnya dengan cara dirodok wajahnya dengan sadis, kemudian beliau menyaksikan penderitaan abangnya yang pertama yaitu Sayyidina Hasan tewas diracun istrinya sendiri, kemudian ia menyaksikan sendiri dengan mata kepalanya, bagaimana keluarga besar Bani Hasyim dibantai oleh pasukannya Yazid bin Muawiyah dengan panglimanya Ubaidilah bin Ziyad.

Yazid bin Muawiyah adalah penguasa Islam saat itu, namun sayang prilakunya sebagai pemimpin umat Islam sangat tidak patut kerana berbagai prilakunya yang buruk, sehingga ini menyebabkan banyak orang yang benci terhadap tingkah lakunya. Namun mereka masyarakat saat itu tidak ada yang berani melawan kediktatoran Yazid ini, karena mereka tahu betapa kejamnya Yazid ini, dia tidak segan-segan untuk membunuh siapa saja jika berani melawan kehendaknya, sudah banyak para sahabat Nabi yang sudah dia bunuh kerana berani melawan kekuasaannya, Namun dari semua penindasannya, satu orang yang ternyata masih tabah untuk bertahan melawan pemimpin yang bengis ini yaitu Sayyidina Husein.

Kita tidak dapat membayangkan pada saat di Medan Karbala Irak itu. Dengan cuaca yang panas menyengat keluarga besar Bani Hasyim yang hanya jumlahnya kurang lebih 84 yang terdiri dari 12 wanita, belasan remaja (bahkan ada pula bayi), dan beberapa orang tua berhadapan dengan situasi berat sebelah, disatu sisi mereka sebenarnya tujuannya tidak untuk berperang, namun ironisnya kerana kelicikan dari Yazid ini mereka terpaksa haras menghadapi pasukan yang jumlahnya 4000 dengan senjata yang lengkap. Jelas ini bukanlah perang tapi ini adalah “pembantaian”!.

Keberangkatan Sayyidina Husein ke Karbala sendiri sebenarnya atas undangan Penduduk Kuffah yang katanya akan membaiat beliau menjadi Khalifah. Namun pada kenyataannya justru Penduduk Kuffah ini malah berkhianat dengan membiarkan Sayyidina Husein terjebak pada situasi yang mencekam di Padang Karbala. Sebelum keberangkatan Sayyidina Husein ke Kuffah sebenarnya sudah banyak sahabat-sahabat beliau yang mencegah, bahkan banyak yang menangis ketika mendengar beliau akan berangkat ke Kuffah Irak.

Para sahabat tahu betul bagaimana watak penduduk Kuffah yang tidak boleh dipercayai kerana pernah berkhianat kepada Sayyidian Ali, kalau boleh memilih, sahabat lebih menganjurkan Sayyidina Husein menuju Yaman yang banyak mendukung pemerintahan Sayyidina Ali. Para sahabat yang mencegah beliau diantaranya :

Abu Bakar bin AbdurrahmanAbdullah bin Abbas, beliau sampai harus mengingatkan bagaimana dulu tragiknya nasib Sayyidina Ali KWA disaat berada di Kuffah Abdullah bin Zubair, juga mengingatkan akan nasib tragik Sayyidina Ali KWA yang tebunuh di Kuffah Irak.Abdullah bin Ja’far (suami Sayyidah Zaenab)Muhammad bin Ali (Muhammad Al Hanafiah)Amr bin Said, Abdullah bin Umar bin Khattab. Abdullah bin Umar bin Khattab bahkan sampai harus menyusul ke perbatasan untuk mencegah Sayyidina Husein ke Kuffah Irak.

Begitu terkejutnya beliau mendengar Sayyidina Husein akan berangkat ke Kuffah, sampai-sampai sebelum berpisah Abdullah bin Umar meminta kepada Sayyidina Husein membuka baju depannya, dan setelah dibuka, diciumlah badan Sayyidina Husein sebagaimana Rasulullah SAW pernah mencium badan tersebut. Dengan terharu Abdullah bin Umar melepas kepergian Sayyidina Husein, seolah2 beliau sudah tahu akan nasib orang yang dicintai ini.

Nasihat Abdullah bin Umar sangat didengar Sayyidina Husein, namun Sayyidina Husein tetap bersikeras dan sudah bertekad untuk tetap berangkat ke Kuffah, beliau mengucapkan terima kasih kepada semua sahabat yang telah memberikan nasehat, namun karena tekadnya sudah mantap dalam melakukan jihad fisabillah, maka demi tegaknya kehormatan agama Islam beliau tetap berangkat ke Irak.

Dari semua nasihat ini, intinya mereka semua khuatir jika nasib Sayyidina Husein akan sama dengan Sayyidina Ali KWA yang telah terbunuh di Kuffah. Sayyidina Ali KWA terbunuh karena banyak pengkhianat di pemerintahannya, terutama beberapa penduduk Kuffah yang ada pada saat itu.

Kisah Sayyidina Husein dan Sayyidah Zaenab Akhirnya dimulai, ketika mereka harus berhenti pada sebuah padang yang bernama Karbala, ditempat itulah akhirnya menyebabkan mereka tidak dapat masuk kedalam wilayah Kuffah Irak. Ditempat itulah akhirnya mereka harus berhadapan dengan manusia-manusia yang tidak punya hati nurani.

Mereka datang dengan kekuatan perang yang sesungguhnya, mereka berkuda, bersenjata lengkap dan berjumlah 4000 orang. Bandingkan dengan jumlah rombongan Sayyidina Husein yang hanya beberapa gelintir saja.

Petempuran dimulai!!!

Dengan perlengkapan yang super lengkap dari pasukan Ubaidhillah bin Ziyad itu, apakah membuat Sayyidina Husein dan seluruh keluarga Bani Hasyim lari berundur, oh tidak….. justru mereka semakin bersemangat dalam menyongsong jihad fisabillah ini. Wanita-wanita yang ikut rombongan inipun turut semangat, namun mereka tidak diperbolehkan untuk bertempur, terutama Sayyidah Zaenab.

Sayyidina Husein sampai harus merayu adiknya agar supaya mengurus anak anak sayyidina Husein yang masih kecil, remaja bahkan yang bayi. Tidak ada orang yang ditaati Sayyidah Zaenab selain Sayyidina Husein. Pembantaian sudah didepan mata, satu persatu pendekar Bani Hasyim keluar menentang berkelahi pasukan dari Yazid yang dipimpin Oleh Ubaidhilah, dengan berteriak, satu persatu anak Sayyidina Husein maju dan berteriak, “Akulah putra Husein”, “akulah cicit Rasulullah SAW….” satu persatu menerjang musuh…Trasssss…..ada yang tersabet tangannya oleh pedang musuh sehingga putus, namun ia terus maju, trassssss…. Putus lagi tangan sebelahnya, tapi ia maju melawan dan tidak mundur, tussss…. hujaman tombak dari musuhnya…. syahidlah korban pertama…..

Sayyidah Zaenab berteriak menangis melihat salah satu putra Sayyidina Husein dibantai ramai-ramai oleh Pasukan perang Yazid. Perlu kita ketahui bahwa semua putra-putri Sayyidina Husein jumlahnya 9 orang, 6 orang putra dan 3 orang putri.

Adakah berundur Keluarga Bani Hasyim…oh tidak saudaraku, mereka bahkan makin mantap menyongsong kematian, keberanian putra-putra Sayyidina Husein membuat sebagian sahabat Sayyidina Husein untuk maju menyediakan tubuhnya terhadap pasukan Yazid yang bengis itu, sambil berteriak, “Ya cucu Rasulullah SAW”, “saksikan jika aku mencintai engkau”, maka beberapa sahabat yang setia terhadap Sayyidina Husein maju …… terjadilah pertarungan berat sebelah, namun tanpa diduga beberapa sahabat ini mampu menewaskan musuh musuhnya… sehingga membuat gentar pasukan Yazid, namun karena jumlah mereka tidak seimbang, akhirnya lagi lagi terjadilah pembantaian…..

Sudah beberapa orang Syahid…. Bagaimana dengan Sayyidina Husein dan Sayyidah Zaenab, lagi lagi Sayyidina Husein mengingatkan agar Sayyidah Zaenab tidak terpancing dan tetap sabar untuk merawat anaknya Sayyidina Husein yang masih kecil… Anak –anak Sayyidina Husein yang lain akhirnya maju, mulai dari Ali Al akbar, Abdullah, Jafar, Muhammad, serta beberapa sepupu mereka maju menerjang bagaikan singa lapar, sementara nun jauh dibelakang, ada tangisan bayi yang merintih kehausan, bayi tersebut adalah Ali Al Asghor, anak terkecil Sayyidina Husein, Ali Al Asgor menjerit dan merintih menahan haus, Ali Al Asgor tidak dapat minum, karena air minum mereka habis, sedangkan sungai Eufrat ada didepan mata, namun kerana sungai itu sudah disekat dan dijaga agar tidak boleh diraih, maka semua keluarga Bani Hasyim kehausan yang sangat.

Gentarkah mereka ??? Oh tidak…justru mereka maju bertempur, semangat mereka makin menggila dan tidak memikirkan lagi kematian, semangat yang membara ini, sedikit banyak membuat pasukan Yazid gementar , sehingga membuat marah komandan mereka, sehingga komandan sadis itu memerintahkan agar pasukan mengghadapi musuh didepan mereka dengan cara yang kejam dan sadis.

Bagaimana dengan Sayyidah Zaenab? Ia masih tetap bersama wanita Bani Hasyim yang lainnya, semua wanita Bani Hasyim sangat ketakutan, mereka dalam posisi yang mencekam, semua berteriak melihat berbagai kejadian tragis didepan mata. Sayyidah Zaenab menjadi benteng untuk menghibur para wanita Bani Hasyim yang berada dimedan Karbala ini. Sayyidah Zaenab dengan kasih sayangnya menjaga Ali Al Asgor dan juga anak laki laki Sayyidina Husein lainnya yang bernama Ali Al Ausat yang berusia 15 tahun. Ali Al Ausat ini sedang sakit demam, sehingga dia merasa lemas dan tidak berdaya, ditambah dia dan adiknya yang paling bongsu tidak dapat minum.

Pertarungan terus terjadi, satu persatu putra putri Bani Hasyim tumbang……. Darah berceceran dimana-mana, putra putra Sayyidina Husein banyak yang terkapar, sampai salah satu putranya menangis karena haus… ”ayah aku haus…..”, Sayyidina Husin menjawab, “sabarlah putraku… datukmu sudah menunggu……”, dengan kasih sayang Sayyidina Husein mengusap dan membelai kepala anak tersebut dengan linangan air mata, Sayyidina Husein Bangga bahwa anaknya ternyata berani untuk berjuang menegakkan kebenaran.

Dan akhirnya dengan senyum merekah syahidlah putra Sayyidina Husein… Putra putra beliau serta beberapa pengikut setia Sayyidina Husein, satu persatu tumbang ditangan pasukan-pasukan bengis itu…tinggallah seorang diri Sayyidina Husein yang juga keadaannya sudah sangat parah….dengan kondisi luka yang parah, ia masih menyempatkan melihat anaknya yang merintih menangis kerana kehausan, dengan kasih sayang, ia ambil bayi itu dari tangan Sayyidah Zaenab, dan Sayyidina Husein pun menuju ke sungai untuk mengambil air buat bayinya. Namun apa yang terjadi? tiba tiba anak panah meluncur deras…mengarah kepada bayi tersebut, Sayyidina Husein marah, beliau berkata, “aku kalian bunuh silakan!!, namun tidak adakah nurani kalian terhadap bayi ini???” sambil mengangkat bayinya itu, Sayyidina Husein memperlihatkannya…

Namun apa yang terjadi….Crasssssssss……tiba tiba anak panah menancap dileher si bayi……tewaslah bayi itu, dan inilah yang membuat Sayyidina Husein marah hebat, Sayyidah Zaenab melihat bayi tersebut tewas, sangat marah dan menangis keras!!!. Sayyidina Husein berteriak, “Tetap disana adikku…….jaga yang lain…” Sayyidina Husein dalam kondisi parah masih tetap memikirkan Sayyidah Zaenab, tewasnya Bayi Sayyidina Husein ini membuat Bani Hasyim semakin menjerit dan menangis dengan suara parau dan menggentarkan… Sayyidina Husein maju dengan pedangnya, dengan jiwa yang tenang dia terus bertarung kesana kemari sambil menghayunkan pedangnya, perlawanan Sayyidina Husein yang seorang diri, membuat banyak prajurit biadabnya Yazid gentar, mereka tidak habis fikir dengan kondisi yang sudah parah kerana luka,

Sayyidina Husein terus maju. Namun perjuangan sepertinya sudah mendekati titik akhir…… Sayyidina Husein makin lemah, ia makin kehausan… sehingga dengan rasa haus yang tinggi ia menuju sungai Eufrat… namun tanpa disangka anak panah tiba-tiba menancap dilehernya, Sayyidina Husein jatuh, namun dia masih sempat melakukan perlawanan….. satu persatu tusukan dan tikaman menghujam badannya, Sayyidah Zaenab sudah tidak tahan lagi melihat abangnya dibantai…tangisnya pecah….. namun secara parau, Sayyidina Husein tetap menyuruh Sayyidah Zaenab diam….tidak lama, putuslah tangan Sayyidina Husein…… kiri kanan ditebas….. kakinya pun ditetak dengan libasan pedang… crassssss…. jatuhlah dia……. dan akhirnya SYAHIDLAH CUCU RASULULLAH ini… Sudah berhenti….? oh tidak….. ternyata manusia manusia biadab tersebut belum puas, maka dipenggalah kepala Sayyidina Husein… tidak itu saja, semua anak-anak dan sahabat Sayyidina Husein dipenggal dan kepala mereka dibawa, khususnya Kepala Sayyidina Husein…..

Bagaimana dengan Sayyidah Zaenab dan wanita Bani Hasyim….??? dengan buas para prajurit dari Yazid itu, mulai menjarah semua isi tenda para wanita, bahkan beberapa dari mereka ada yang memperlakukan wanita Bani Hasyim dengan kurang ajar sehingga banyak membuat putri putri atau wanita-wanita berteriak ketakutan, sehingga ini membuat marah Sayyidah Zaenab, beliau berkata, “Tidakkah kalian malu, Hai musuh Allah….!!!!” beberapa komandan perang mereka akhirnya memerintahkan untuk menghentikan penjarahan tersebut.

Wanita Bani Hasyim yang masih tersisa akhirnya dibawa ke Kuffah. Dengan diikat Rantai di kaki, rombongan Bani Hasyim digelandang dan diperlakukan dengan penuh hina…. Namun tanpa ada yang menyadari, ternyata dalam rombongan itu ada satu orang anak remaja yang juga ikut….. mereka banyak yang belumsadar…pemuda ini dengan menahan rasa sakit yang sangat, ikut diarak kekota Kufah…

Rombongan dibawa ke kuffah dengan berjalan kaki… Ya Allah…betapa sadisnya orang orang tersebut…..memperlakukan Ahlul Bait Nabi….. terhinakah Keluarga Rasulullah SAW…… Semua mereka tidak terhina!!! mereka bahkan menatap dengan tatapan tajam seperti mata elang kepada penduduk kuffah yang telah menyebabkan mereka terjebak dalam pembantaian di Karbala itu…

Sampailah mereka di istana Yazid sang penguasa zalim….. Dengan sombongnya Yazid, berkata, “inilah akibat orang yang melawan diriku….., kalau saja Husein dari pertama tidak melawan, maka tidak terjadi seperti ini”, dengan tatapan mata tajam, keluarlah suara sang SINGA BETINA SAYYIDAH ZAENAB, “Hai musuh Allah!!!! Tidak puaskah dirimu memperlakukan kami seperti ini…..!!!” dengan gagah berani, Sayyidah Zaenab berani untuk bertatap muka dengan tajam, sehingga membuat Yazid kesal, namun secara aneh…. dia akhirnya lemah untuk berdebat…… aneh penguasa zalim ini kalah mental dalam berdebat dengan seorang wanita….

Dalam perdebatan yang panjang itu, secara tidak disangka YAZID Melihat seorang remaja yang lusuh yang berada didalam rombongan wanita Bani Hasyim. Dan betapa kagetnya Yazid begitu tahu bahwa itu adalah anak Sayyidina Husein. Saat ia merampas pedang pengawalnya dan ingin membunuh anak Sayyidina Husein yang bernama Ali Al Ausat itu, pada saat itu pula Sayyidah Zaenab memeluk anak saudaranya itu dan berteriak, “Hai musuh Allah tidak puaskah kau membunuh keluarga kami!!!!” Sayyidah Zaenab berteriak keras…..

Melihat Sayyidah Zaenab pasang badan terhadap anak saudaranya, Yazid hairan…….dia berkata, “hubungan antara saudara memang aneh…..” padahal dialah yang aneh….”Sikap yang berani dari Sayyidah Zaenab ini tanpa disedari telah menyelamatkan satu satunya keturunan Rasulullah SAW dari Sayyidina Husein, keberaniannya pasang badan sulit diukur dengan akal, dengan kondisi yang lemah, terzalimi, ternistakan, tapi masih berani melawan Yazid si manusia zalim.

Yang lebih menyakitkan lagi, bahwa sudah mereka dihina, kepala Sayyidina Husein pun mereka jadikan mainan….dan itu dilihat oleh Ali Al Ausat dan Sayyidah Zaenab!!! Ah…..betapa beratnya beban keduanya, belum lagi ada pandangan jalang dari beberapa pejabat Yazid kepada wanita Bani Hasyim.. .sehingga beberapa wanita Bani Hasyim berlindung dibelakang badan Sayyidah Zaenab.

Akhirnya dengan adanya perdebatan antara Sayyidah Zaenab dan juga ditambah Ali Al Ausat yang ternyata juga mampu mengalahkan lisannya Yazid, maka Yazid dengan rasa malu, menyerahkan semua keluarga Bani Hasyim kepada beberapa panglimanya untuk ditaruh kebeberapa tempat. Dengan sikap sucinya, akhirnya dia mengembalikan rombongan Bani Hasyim yang selamat untuk kembali di Madinah.Yazid tidak berani membunuh wanita!!! Sebab jika dia berani membunuh wanita dia akan tahu akibatnya, kerana membunuh wanita itu adalah aib bagi bangsa Arab.

Namun betapapun demikian Sayyidah Zaenab bukanlah perempuan biasa! dia tidak takut akan kematian. Berkat keberanian dia melindungi Ali Al Ausat, maka selamatlah keturunan Rasulullah SAW dari Sayyidina Husein. Kita tidak bisa membayangkan kalau saja Ali Al Ausat tidak berhasil diselamatkan Sayyidah Zaenab, mungkin Ahlul Bait didunia ini tidak ada, apalagi yang dari keturunan Sayyidina Husein.

Dengan diiringi luka mendalam, mereka akhirnya diiringi oleh pasukan Yazid kembali ke Madinah, Yazid dengan sombongnya, merasa dia sudah jadi pemenang… Namun dia lupa Sayyidah Zaenab bukanlah wanita biasa. Setelah kembali ke Madinah, penduduk Madinah dan Mekkah gempar, kerana terbunuhnya keluarga Nabi yang mulia itu, mereka semua tidak menyangka jika Sayyidina Husein dan seluruh rombongan laki-laki terbantai, dan mereka semua bertambah sedih ketika melihat kondisi dan penderitaan Sayyidah Zaenab….semua menghibur hatinya…banyak yang merintih dan membuat syair atas kekejaman dikarbala itu….sebuah kekejaman yang sampai sekarang merupakan sejarah hitam dalam Islam.

Batin Sayyidah Zaenab betul-betul tergoncang, namun dia masih punya tugas, yaitu menjaga ank saudaranya yang tercinta yaitu Ali Al Ausat….Namun ditengah keheningan kehidupannya pasca kejadian Karbala, tiba tiba Yazid memerintahkan Sayyidah Zaenab untuk tidak tinggal di Madinah kerana khuatir akan pengaruh Sayyidah Zaenab yang memang cerdas dalam berpidato dan mampu mempengaruhi masyarakat…

Dengan menahan perasaan marah, Sayyidah Zaenad enggan keluar Madinah, dia ingin bersama datuknya Rasulullah SAW, namun keluarga Bani Hasyim rupanya sangat sayang pada Sayyidah Zaenab, sehingga dengan nasehat nasihat yang indah, akhirnya dengan berat hati mereka menganjurkan Sayyidah Zaenab untuk keluar Madinah dan mencari tempat yang cocok untuk dia, maka terpilihlah Mesir. Akhirnya beliau tidak lama keluar dari Madinah menuju Mesir, sampai di pintu Gerbang Mesir, ternyata Sayyidah Zaenab sudah disambut ribuan penduduk, mereka mengalu-alukan Sayyidah Zaenab ini, mereka sudah tahu cerita tentang SINGA BETINA DARI BANI HASYIM INI. Di Mesir beliau hidup satu setengah tahun, disana Sayyidah Zaenab sangat dicintai Rakyat Mesir, ajaran-ajaranya selalu didengar rakyat mesir, Yazid menyingkirkan dia dari Madinah, Namun Allah menggantinya dengan sebuah negeri Islam yang kelak juga menjadi pusat peradaban Islam didunia… Akhirnya di Mesir ini sosok yang tangguh ini menjadi Srikandi Legendaris, Singa Betina BANI HASYIM, dan wafat dengan membawa kepedihan mendalam namun diringi cerita mutiara yang abadi, wafatlah wanita yang mulia ini….INNALILLAHI WAINNA ILAIHI ROJIUN….. diiringi ribuan orang akhinrya Jasad Sayyidah Zaenab binti Ali bin Abi Thalib….Kembalilah Srikandi Karbala ini menuju keharibaan Tuhannya…

Sayyidah Zaenab wafat…..Namun demikian ia harum dalam sejarah islam, banyak penulis sejarah islam yang terharu menuliskan kisah beliau yang tabah dan sabar ini…Beliau wafat pada tanggal 14 Rajab tahun 62 Hijriah atau 27 Mac 682M.

Kisah Karbala dan heroiknya seorang Sayyidah Zaenab adalah kisah yang akan terus menerus dikenang orang. Karbala adalah “monumen” abadi tentang betapa tangguhnya perlawanan Keluarga Besar Bani Hasyim dalam melawan kezaliman. Sayyidah Zaenab sejak kecil sudah ditempa dengan berbagai peristiwa-peristiwa besar. Sehingga dengan kondisi seperti ini ayahnya yaitu Sayyidina Ali KWA dan juga kakak-kakanya sangat mencintai Sayyidah Zaenab ini.

Tempaan demi tempaan melanda wanita yang mulia ini, hingga pada puncaknya terjadi di Karbala. Kalau saja bukan Sayyidah Zaenab yang ada di tempat ini, tentu keberadaan keluarga Bani Hasyim terutama para wanitanya akan rosak kehormatannya ditangan prajurit-prajurit bengis pimpinan Ubaydillah bin Ziyad.

Namun Allah SWT Tidak Tidur……

Orang-orang yang dahulu pernah membantai rombongan Bani Hasyim, dalam catatan sejarah, mereka mengalami balasan yang setimpal dari Allah SWT, semua orang yang pernah membunuh keluarga besar Bani Hasyim Allah berikan balasan yang setimpal dengan perbuatan mereka, mereka ada yang mati dengan cara aneh dan mengerikan, semua itu karena kekuasaan Allah SWT semata.

Mereka yang pernah melarang Sayidina Husein minum air sungai Euprat, sampai kematiannya datang, selalu kehausan, mereka yang dulu pernah memenggal kepala Husein, kepala merekapun dipenggal oleh orang-orang yang sangat anti kepada Yazid, ada pula yang badannya terbakar, ada pula yang wajahnya tiba-tiba menghitam padahal dulunya tampan, dan tidak lama kemudian dia tewas mengenaskan. Mereka yang dulu memenggal kepala Sayyidina Husein dan juga membunuh keluarga besar Bani Hasyim, kemudian akhirnya banyak yang dibunuhi-bunuhi oleh gerakan yang menamakan dirinya Tawabun, diantara mereka bahkan ada yang disalib. Semua orang yang pernah terlibat dalam pembunuhan Husein, diburu dan dan bunuhi satu persatu oleh gerakan Tawabun ini.

Ali Al Ausath, yang lolos dari pembantaian, dan merupakan satu satunya keturunan dari Sayyidina Husein akhirnya terus meneruskan hidupnya di Madinah, Ali Al Ausath kelak terkenal dengan nama ALI ZAENAL ABIDIN………beliau dinamakan Zaenal Abidin karena terkenal akan ibadahnya yang luar biasa. Panggilan lain yang juga terkenal adalah Ali As-Sajjad. ALI ZAENAL ABIDIN inilah yang kelak menurunkan keluarga Besar AHLUL BAIT dari SAYYIDINA HUSEIN. Beliau mempunyai anak yang kelak meneruskan nasabnya, Tanpa adanya ALI ZAENAL ABIDIN, maka tidak akan ada yang namanya keturunan Ahlul Bait dari Sayyidina Husein…

Sampai sekarang keturunan dari Sayidina Ali Zaenal Abidin masih terus langgeng dan meneruskan perjuangan beliau, salah satunya adalah keluarga besar WALISONGO. Tanpa ada Walisongo, mungkin Ahlussunnah Wal Jamaah tidak akan berkembang dan bertahan di negeri ini. Tanpa adanya Ali Zaenal Abidin, tidak ada Walisongo, tanpa adanya Walisongo tidak ada Ahlussunnah Wal Jamaah khususnya di Pulau Jawa, dan tanpa ada peranan dari seorang wanita dibalik itu semua, maka bukan tidak mungkin negeri ini tidak seperti yang sekarang kita lihat dan kita rasakan, dan siapakah orang dibalik itu semua yang berhasil menyelamatkan Sayyidina Ali Zaenal Abidin ini? dialah wanita tangguh dari Bani Hasyim yaitu SAYYIDAH ZAENAB BINTI ALI BIN ABI THALIB……Allahu Akbar!!!

Semoga engkau Ya Bunda Sayyidah Zaenab… mendapatkan tempat yang sangat mulia dan terbaik disisi Allah SWT….

Amin….

Sumber :

Al Husaini, HMH Alhamid, Al Husain bin Ali Ra, Pahlawan Besar dan Kehidupan Islam pada zamannya, Semarang : Penerbit Toha Putra, 1985.Al Husaini, Syekh Hasan, Hasan & Husain Untold Stories, Jakarta : Penerbit Imam Syafi’i, 2014.Syathi, Prof Dr Aisyah Abdurrahman bintu, Sayyidah Zaenab (Srikandi Karbala), Cucu Rasulullah, Jakarta : Bulan Bintang, 1975.

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *