Diet, Tapi Tak Perlu Siksa Badan, Doktor Ini Kongsi Tips Kurus Berkesan Guna Konsep ”Sukusukuseparuh”

Pelbagai pelan diet boleh diikuti bagi mereka yang mahu menurunkan berat badan. Ada yang sanggup berlapar atau diet dengan cara yang ekstrem untuk mendapatkan berat ideal. Kurus dengan cara yang tidak sihat itu bahaya untuk kesihatan. Ditambah dengan rasa stress, pasti menyebabkan berat anda sukar untuk turun.

Sebenarnya ada cara untuk menurunkan berat badan anda tanpa rasa tertekan. Anda masih lagi boleh menikmati nasi, sayur-sayuran bahkan ayam goreng atau lauk kegemaran. Kuncinya hanyalah pada portion atau kuantiti setiap hidangan yang diambil.

Perkongsian daripada Dr Khairul Hafidz Alkhair ini boleh dijadikan panduan untuk anda. Mengamalkan konsep diet #sukusukuseparuh, beliau menjadikan perjalanan dietnya sebagai sesuatu yang menyeronokkan. Berat turun, anda juga tidak stress sepanjang tempoh berdiet.

Jom kita baca perkongsian beliau di bawah. Moga bermanfaat untuk ada yang sedang mahu menurunkan berat badan. Selamat mencuba.
 
Orang selalu tanya apa yang saya selalu makan, mari saya share.

Ini adalah makanan tengah hari saya untuk hari ini, inilah apa yang saya makan setiap kali lunch.
Saya mengamalkan konsep #SukusukuSeparuh.

loading...

Di situ nampak pinggannya penuh & membukit kan? Itu kerana lebih separuh di pinggan saya adalah sayur-sayuran. Ayam saya makan dan kulitnya saya buang. Nasinya hanya suku pinggan sahaja.

Sedikit berlebihan kalori saya kerana saya sudah dalam maintainence phase, kalau yang mahu turunkan berat badan, ganti kuah sambal tu kepada sup kosong.

Dan makanan beginilah saya makan sewaktu saya berdiet dulu. Setiap kali lunch saya makan nasi, saya tak pernah tinggal makan nasi. Yang penting, jaga portion.

Sebab itu saya tak pernah rasa stress bila nak turunkan berat dahulu. Saya jadikan perjalanan menurunkan berat badan satu perjalanan yang menyeronokkan.

loading...

Kenyang ke makan begini? Sebenarnya sudah cukup. Yang rasa kenyang itu bukan berapa banyak nasi yang kita makan, tapi apa yang kita makan untuk penuhkan ruang perut kita.

Gunakan sayur sebagai ganti nasi kita tadi. Nak ikut? Silakan.

Sumber : Siakapkeli.my

Setiap orang tua memberikan nama kepada anaknya dengan nama yang bermacam-macam dan bermakna indah. Dan dengan memberikan nama kepada anak, orang tua pasti berharap agar nama itu bisa menjadi doa bagi anaknya. Dan terkadang ada juga orang tua yang memberikan nama anaknya dengan nama yang sama dengan tokoh idolanya.

Bahkan pemberian nama kepada anak adalah hal yang wajib dilakukan oleh orang tua. Seperti yang sudah disabdakan oleh Rasulullah SAW, “sesungguhnya diantara kewajiban orang tua terhadap anaknya yaitu mengajarinya menulis, membaguskan namanya, dan menikahkannya saat ia dewasa.” (HR. Ibnu Majah). Tapi ada dua nama yang diharamkan untuk diberikan kepada anak, meskipun kedua nama tersebut memiliki makna yang bagus. Nama apakah itu?

185265751 aolcdn.Sumber: aolcdn.com

Seperti dilansir dari laman islamqa.info, bahwa dua nama yang diharamkan untuk diberikan kepada anak adalah Malikul Muluk dan Malikul Amlak. Keduanya makna yang sama yaitu ‘raja di raja’. Dan pastinya, tidak ada raja di atas raja selain Allah SWT.

shutterstock_115355263 theasianparent.Sumber: theasianparent.com

Hal ini diungkapkan oleh Abu Hurairah ra dalam riwayatnya. Ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “nama yang paling jelek disisi Allah SWT adalah seseorang yang bernama Malikul Muluk.” Ibnu Abu Syaibah menambahkan dalam riwayatnya, “tidak ada Malik (raja) kecuali Allah Ta’ala.” (Shahih Muslim no. 3993)

muslim-baby-girl-names liveitbeutiful.Sumber: liveitbeautiful.com

Selain itu, kita juga disunnahkan untuk mengubah nama yang bermakna buruk dengan nama yang lebih baik. Hal itu diungkapkan juga oleh Abu Hurairah ra dalam riwayatnya. Ia berkata, “semula nama zainab adalah Barrah. Orang-orang berkata, ia membersihkan dirinya. Lalu Rasulullah SAW memberinya nama Zainab.” (Shahih Muslim no. 3990)

Namun, terlepas dari kedua nama tersebut. Kita tetap diperbolehkan menggunakan beberapa nama yang dimiliki oleh Allah SWT, dengan syarat ada tambahan dalam nama tersebut. Wallahu ‘Alamu.

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *